Kecelakaan Kapal Di muara Banjarmasin - Tiga penumpang Kapal Motor Marina Nusantara yang terbakar sesaat setelah tabrakan dengan tongkang batu bara hingga kini belum ditemukan.

Beberapa keluarga korban yang mengadukan ke Posko bencana Marina di Rumah Sakit Dr Soeharsono Banjarmasin, Senin, mengatakan, hingga kini belum mendapatkan informasi tentang keberadaan ketiga keluarga mereka.



KM Marina Nusantara dari Surabaya menuju Banjarmasin terbakar di perairan Sungai Barito, Senin sekitar pukul 07.00 Wita,

Salah seorang penumpang, Yanto, mengatakan, dua orang keluarganya yaitu Nur Aini dan Rahmani hingga kini belum ditemukan setelah meloncat dari kapal pada saat mengetahui kapal terbakar.

"Begitu kapal terbakar kami sangat panik, sehingga langsung melompat ke laut," kata Yanto.

Beruntung dia bersama anaknya Bulan Maulidi (3) dan istrinya Sartika bisa selamat kendati sempat terkatung-katung di tengah laut selama 1,5 jam.

Tindakan yang sama, kata Yanto juga dilakukan oleh Aini dan Rahmani yang juga suami istri, karena kemungkinan tidak bisa berenang hingga kini korban belum ditemukan.

"Semoga ada warga yang bisa menemukan keluarga saya dalam kondisi selamat," katanya.

Yanto dan keempat anggota keluarganya berangkat dari Sumenep dengan tujuan Banjarmasin untuk mendapatkan pekerjaan.

Namun naas, kapal yang mereka tumpangi terbakar setelah bertabrakan dengan tongkang batu bara di Perairan Sungai Barito.

Selain itu, salah seorang sopir truk Muhammad Aris warga Surabaya Jawa Timur, juga dilaporkan keluarganya belum ditemukan.

Menurut Kasiani, tante Aris, informasi dari rekan-rekan sesama sopir pada saat kapal terbakar aris di dalam truk dengan kaca tertutup rapat.

Beberapa rekan sempat menggedor-gedor pintu untuk memberitahu peristiwa kebakaran tersebut, namun karena tidak ada reaksi dari Aris akhirnya seluruh rekannya menyelamatkan diri dari kobaran api.

"Setelah itu bagaimana nasib keponakan saya yang baru saja menikah tersebut hingga kini tidak ada kabar," kata Kasiani yang tampak gelisah.

Salah satu anggota tim SAR Banjarmasin Jeri mengatakan, saat ini pihaknya menghentikan upaya pemadaman kapal karena tidak mungkin lagi kapal bisa diselamatkan.

Saat ini, kata dia, kapal sudah mulai miring yang diperkirakan akan segera tenggelam.

Namun demikian, kata dia, pihaknya terus melakukan pencarian terhadap korban yang diduga belum ditemukan dengan cara menyisiri dan mengelilingi pinggiran sungai Barito.

Read Full story

hai bro...gmana udah cukup ANTD nya berjalan 2 tahun ...???
kalau gitu ada waktu dan biaya segera saja kamu ambil jenjang tingginya lagi yaitu att/ant 5 nya sebelum ketua,an atau kamu-kamu mau jadi kacung terus heheheheh...
nah nih bro saya kasih sedikit informasinya buat kalian teman teman pelautku.moga bermanfaat dan berguna .

bulaan oktober kalau enggak salah tepatnya tgl pertengahan bulan 10,BP2IP tangerang mengadakan diklat ant5 dan att5.bener pa enggak aku juga belum di info ma teman.nah nih mas brow syarat syaratnya :
pas poto 3x4 5 lembar,mutasi ON,OFF dari perusahaan,,prinout www.pelaut.go .id.ktp poto copy 3 lembar,ijasah umum terakhir dan legalisir 3 lembar,poto copy antd lgalisir 3 lembar ma yg asli,sttpk atau surat tanda tamat belajar (antd]3 lembqr dqn legqlisir jugq aslinya.buku pelaut dan poto kopynya rangkap 3.dan usia antdnya 2 tahun mas bro,surat layar asli 2 tahun dari syahbandar.akte kelahiran 3 lembar,skck buat jaga jaga barangkali kmu di tuduh kurupsi oleh kpk..kan ada surat kelakuan baik hehehehehe

Read Full story

menjelang pembukaan pendaptaran ant5\att5.ant4/att4,gudung kantor perhubunggan di jakarta di serbu para pelaut yg berasal dari taruna ataupun dari otodidak.walau emosi,karna antrian dan sistim yg enggak jelas dan ruangan yg sempit di baseman(parkir)mereka terus berusaha sabar untuk sebuah keiginan melegalisir sertipikat mereka yg di pergunakan buat syarat jadi peleut maupun untuk diklat.

hai bro.. mau legalisir sertipikat di perhubungan jakarta,tepatnya jalan mardeka.ada sedikit info yg teman teman harus tahu.nah dari daerah mana pun kamu berada sesudah sampai di jakarta ibukota indonesia,,cari aja jalan mardeka atau monas ,monumen nasional.kalau kamu pake bus way trans jakarta ,,dari mana aja turun deh di halte monumen nasional.nyebrang ke arah depan monas,,agak kekanan ,itudeh gedung yg gagah dan besar markasnya mentri perhubungan.nah sekarang masuk lurus lewat gerbang kiri,,lurus aja dan mentok dan belok kanan,,nah setelah ke kanan ada parkiran belok kanan lagi turun ke bawah dan kamu bisa lihat ruagan B1.kedepan dikit belok kiri,10 langkah belok kanan ,,sampai deh.tapi tg jadi pertanyaan kenapa kita para pelaut dengan gedung sebesar itu harus legalisir di tempat parkir??apakah kita kendaraan juga?atau memang enggak ada tempat buat para pelaut?
nah mas bro,kalau mau legalisir pilihlah hari senin sampai rabu,karna pembuatan hanya 2 hari.tapi kalau kamu legalisir hari kamis jadinya hari senin.jumat adalah hari batik,sabtu hari libur,minggu hari santai,satu lagi pergilah pagi pagi agar tidak ikut ngantri OKE..salam pelaut.

Read Full story

Tugas Seorang Nahkoda Kapal

Diposkan oleh Ridwan Borneo 0 komentar

Tugas Seorang Nahkoda Kapal - Buat anda yang ingin menjadi seoraang pelaut, mungkin ada salah satu cita cita untuk menjadi nahkoda kapal. Informasi blog pelaut indonesia kali ini mengenai tugas nahkoda kapal. Peran Nahkoda kapal sangat vital dan penting dalam upaya mengemudikan kapal kalu lagi melakukan perjalanan dalam pelayaran. Dibutuhkan ketrampilan yang sangat memadai untuk menjadi seorang nahkoda kapal.


Sebelum mengetahui tugas seorang nahkoda kapal, cari tahu dulu apa sih Nahkoda itu?

Tugas Nahkoda Kapal
Nahkoda kapal memikul tanggung jawab penting dalam dalam sebuah kapal. Tugas seorang nahkoda kapal adalah bertanggung jawab ketika membawa sebuah kapal dalam pelayaran, baik itu dari pelabuhan satu menuju ke pelabuhan lainnya dengan selamat. Tanggung jawab itu meliputi keselamatan seluruh penumpang atau barang yang ada dalam kapal.


Jika di lihat dari UU. No.21 Th. 1992 dan juga pasal 341.b KUHD dengan tegas menyatakan bahwa nahkoda adalah pemimpin kapal, kemudian dengan menelaah pasal 341 KUHD dan pasal 1 ayat 12 UU. No.21 Th.1992, maka definisi dari nahkoda adalah sebagai berikut :

nahkoda kapal ialah seseorang yang sudah menanda tangani Perjanjian Kerja Laut (PKL) dengan Pengusaha Kapal dimana dinyatakan sebagai nahkoda, serta memenuhi syarat sebagai nahkoda dalam arti untuk memimpin kapal sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku

Pasal 342 KUHD secara ekplisit menyatakan bahwa tanggung jawab atas kapal hanya berada pada tangan nahkoda, tidak ada yang lain. Jadi apapun yang terjadi diatas kapal menjadi tanggung jawab nahkoda, kecuali perbuatan kriminal.
Misalkan seorang Mualim sedang bertugas dianjungan sewaktu kapal mengalami kekandasan. Meskipun pada saat itu nahkoda tidak berada di anjungan kapal, akibat kekandasan itu tetap menjadi tanggung jawab nahkoda kapal.
Contoh yang lain seorang Masinis sedang bertugas di Kamar Mesin ketika tiba-tiba terjadi kebakaran dari kamar mesin. Maka akibat yang terjadi karena kebakaran kapal itu tetap menjadi tanggung jawab nahkoda.

Kalau melihat hal tersebut di atas maka secara ringkassingkat tanggung jawab dari seorang nahkoda kapal adalah sebagai berikut :

1. Memperlengkapi kapalnya dengan sempurna
2. Mengawaki kapalnya secara layak sesuai prosedur/aturan
3. Membuat kapalnya layak laut (seaworthy)
4. Bertanggung jawab atas keselamatan pelayaran
5. Bertanggung jawab atas keselamatan para pelayar yang ada diatas kapalnya
6. Mematuhi perintah Pengusaha kapal selama tidak menyimpang dari peraturan perundang-undangan yang berlaku

tugas nahkoda kapal yang diatur oleh peraturan dan perundang-undangan yaitu :

1. Sebagai Pemegang Kewibawaan Umum di atas kapal. (pasal 384, 385 KUHD serta pasal 55 UU. No. 21 Th. 1992).
2. Sebagai Pemimpin Kapal. (pasal 341 KUHD, pasal 55 UU. No. 21 Th. 1992 serta pasal 1/1 (c) STCW 1978).
3. Sebagai Penegak Hukum. (pasal 387, 388, 390, 394 (a) KUHD, serta pasal 55 No. 21 Th. 1992).
4. Sebagai Pegawai Pencatatan Sipil. (Reglemen Pencatatan Sipil bagi Kelahiran dan Kematian, serta pasal 55 UU. No. 21. Th. 1992).
5. Sebagai Notaris. (pasal 947 dan 952 KUHPerdata, serta pasal 55 UU. No. 21, Th. 1992).

Tugas Seorang Nahkoda Kapal Sebagai Pemegang Kewibawaan Umum

Maksudnya adalah bahwa semua orang yang berada di atas kapal, siapapun dia tanpa kecuali seharusnya taat dan patuh kepada perintah-perintah yang di berikan oleh seorang nahkoda, hal ini demi terciptanya keamanan serta ketertiban di atas kapal.
Sehingga tidak ada satu alasan apapun yang dibuat oleh orang-orang yang ada di atas kapal untuk menentang dari perintah yang diberikan oleh seorang nahkoda kapal selama perintah itu masih sesuai dengan aturan serta tidak menyimpang dari peraturan perundang-undangan.

Jika terdapat penentangan terhadap perintah dari nahkoda, hal ini merupakan pelanggaran hukum, dan ini sesuai dengan pasal 459 dam 460 KUH. Pidana, serta pasal 118 UU. No.21, Th. 1992. Jadi jika menentang perintah dari atasan bagi awak kapal dianggap menentang perintah nahkoda karena atasan itu bertindak untuk dan atas nama nahkoda.

Tugas Seorang Nahkoda Kapal Sebagai Pemimpin Kapal
Tugas Nahkoda adalah bertanggung jawab pada saat sedang membawa kapal untuk berlayar dari pelabuhan yang satu menuju ke pelabuhan yang lain, atau dari tempat yang satu menuju ke tempat lain dengan selamat aman sampai tujuan terhadap semua penumpang dan semua barang muatannya.

Tugas Seorang Nahkoda Kapal Sebagai Penegak Hukum
Nahkoda kapal juga mengemban tugas yaitu sebagai penegak atau abdi hukum yang ada di atas kapal sehingga apabila terjadi peristiwa atau kejadian yang ada diatas kapal, maka nahkoda memiliki wewenang untuk bertindak selaku Polisi atau Jaksa. Dalam kaitannya selaku penegak hukum, nahkoda dapat mengambil tindakan antara lain :

* menahan/mengurung tersangka di atas kapal
* membuat Berita Acara Pemeriksaan (BAP)
* mengumpulkan bukti-bukti
* menyerahkan tersangka dan bukti-bukti serta Berita Acara Pemeriksaan (BAP) pada pihak Polisi atau Jaksa di pelabuhan pertama yang disinggahi.


Tugas Seorang Nahkoda Kapal sebagai Pegawai Catatan Sipil
Jika pada sebuah kapal terjadi suatu peristiwa misalnya terdapat kelahiran dan kematian maka seorang nahkoda kapal berwenang untuk bertindak selaku Pegawai Catatan Sipil. Tindakan-tindakan apa saja yang harus dilakukan oleh seorang nahkoda jika di dalam pelayaran terjadi kelahiran antara lain :

1. Membuat Berita Acara Kelahiran dengan 2 orang saksi (biasanya Perwira kapal)
2. Mencatat terjadinya kelahiran tersebut dalam Buku Harian Kapal
3. Menyerahkan Berita Acara Kelahiran tersebut pada Kantor Catatan Sipil di pelabuhan pertama yang disinggahi

Jikalau terjadi kematian :

1. Membuat Berita Acara Kematian dengan 2 orang saksi (biasanya Perwira kapal)
2. Mencatat terjadinya kematian tersebut dalam Buku Harian Kapal
3. Menyerahkan Berita Acara Kematian tersebut pada Kantor Catatan Sipil di pelabuhan pertama yang disinggahi
4. Sebab-sebab kematian tidak boleh ditulis dalam Berita Acara Kematian maupun Buku Harian Kapal, karena wewenang membuat visum ada pada tangan dokter

Apabila kelahiran maupun kematian terjadi di luar negeri, Berita Acaranya diserahkan pada Kantor Kedutaan Besar R.I. yang berada di negara yang bersangkutan.
Nah sekarang sudah tahu kan kalau tugas seorang Nahkoda Kapal itu sangat berat dan memiliki tanggung jawab yang sangat besar?

Tugas nahkoda, tanggung jawab nahkoda kapal, tugas seorang nahkoda kapal,


Read Full story

Daftar Singkatan Nama Istilah Navigasi Perkapalan dan Pelayaran - Masih seputar istilah istilah dalam perkapalan yaitu istilah dan singkatan tentang navigasi pelayaran dan perkapalan. Navisgasi sangat penting bagi para pekerja pelaut. Ada nama nama istilah dan singkatan yang umum di gunakan oleh para pelaut.


Nama dan Singkatan Dalam Navigasi Perkapalan dan Pelayaran :


AIS


Automatic Identification System


AMVER


Automated Mutual-Assistance Vessel Rescue System: a worldwide voluntary system operated exclusively to support SAR and to make information available to all RCCs


ARCS


Admiralty Raster Chart Service: electronic raster charts produced by the United Kingdom Hydrographic Office


ARPA


Automatic Radar Plotting Aid


ASF


Additional Secondary Factor: corrections to be applied when plotting Loran C positions on charts to take into account variations in the conductivity of the earth’s surface over which the signals pass


ATA


Automatic Tracking Aid: electronic plotting device or radars


CES


Coast Earth Station: maritime name for an INMARSAT shore-based station linking ship earth tations with terrestrial communication networks


COLREGS


Convention on the International Regulations for Preventing Collisions at Sea, 1972, as amended


COSPAS-SARSAT


A satellite system designed to detect distress beacons transmitting on the frequency 406 MHz


DATUM


A datum is a reference system for specifying positions on the earth’s surface. Each datum is associated with a particular reference spheroid that can be different in size, orientation and relative position from the spheroids associated with other horizontal datums. Positions referred to different datums can differ by several hundred metres


DGPS


Differential Global Positioning System (see GNSS)


DOC


Document of Compliance issued to the ship operator under the ISM Code


DP


Dynamic Positioning: the ability of a ship to maintain automatically a pre-set position and heading by using her own propellers and thrusters


DPO


Dynamic Positioning Operator, usually a bridge watchkeeper


DSC


Digital Selective Calling: a technique using digital codes which enable a radio station to establish contact with, and transfer information to, another station or group of stations


EBL


Electronic Bearing Line: a radar feature


ECDIS


Electronic Chart Display and Information System


ECS


Electronic Chart System


EGC


Enhanced Group Call: part of the INMARSAT system that complements the NAVTEX system to supply SafetyNET and similar information broadcast services


ENC


Electronic Navigational Chart


EP


Estimated Position


EPA


Electronic Plotting Aid: electronic plotting device for radars


EPIRB


Emergency Position Indicating Radio Beacon: a device that transmits distress alerting signals usually via satellites


FPSO/FGSO


Floating Production, Storage and Offloading/Floating Gas Storage Offloading ship/vessel or unit: an oil/gas production facility


GLONASS


Global Navigation Satellite System (see GNSS)


GMDSS


Global Maritime Distress and Safety System: a global communications service based upon automated systems, both satellite and terrestrial, to provide distress alerting and promulgation of maritime safety information for mariners


GNSS


Global Navigation Satellite System: a worldwide position and time determination system that includes one or more satellite constellations and receivers


GOC


General Operator’s Certificate: a GMDSS radio operator’s certificate for use on ships trading beyond GMDSS Sea Area A1. This is now usually incorporated into the STCW qualifications of deck officers at the operational level.


GPS


Global Positioning System (see GNSS)


HF


High Frequency


HPR


Hydroacoustic Position Reference: a PRS often used in conjunction with DP, configured with sea-floor acoustic transponders


IAMSAR


International Aeronautical and Maritime Search and Rescue Manual: published in three volumes jointly by ICAO and IMO


IBS


Integrated Bridge System


ICAO


International Civil Aviation Organization: Montreal based United Nations intergovernmental body


IHO


International Hydrographic Organization: Monaco based intergovernmental body


ILO


International Labour Organization: Geneva based United Nations intergovernmental body, responsible for seafarers’ employment standards


IMO


International Maritime Organization: London based United Nations intergovernmental body, responsible for the safety of life at sea, including navigational rules, and the protection of the marine environment


NAVTEX


Telegraphy system for broadcasting marine weather forecasts, navigational warnings, SAR alerts and other warnings and urgent information to ships in coastal waters (up to 400 nautical miles) under the WWNWS


NBDP


Narrow-Band Direct Printing telegraphy used for radiotelex and NAVTEX


NOAA


National Oceanic and Atmospheric Administration: United States producer of electronic raster charts


OOW


Officer of the Watch


PRS


Position Reference System: a navigational sensor (e.g. DGPS) used in conjunction with a DP system


RCC


Rescue Co-ordination Centre: a unit responsible for promoting the efficient organisation of SAR services and for co-ordinating the conduct of SAR operations within a SAR region


RCDS


Raster Chart Display System


RENC


Regional Electronic Navigational Chart Co-ordinating Centre: supplier of official chart data


RNC


Raster Navigational Chart


ROC


Restricted Operator’s Certificate: a GMDSS radio operator’s certificate for use on ships trading only in GMDSS Sea Area A1 R/T Radio Telephony S-57 Edition 3 IHO’s latest transfer standard for digital hydrographic data for use with ECDIS


SafetyNET


INMARSAT service for promulgating MSI to ships on the high seas; it includes shore-to-ship relays of distress alerts and communications for SAR co-ordination


SAR


Search and Rescue/International Convention on Maritime Search and Rescue, 1979, as amended


SART


Search and Rescue Transponder: a portable radar transponder for use in survival craft, which transmits homing signals in the 9 GHz band


SENC


System Electronic Navigational Chart: a database that comprises ENC data, ENC updates and other data added by the mariner that is accessed by, and displayed on, the ECDIS


SES


Ship Earth Station: shipborne satellite communication station, used for exchanging messages with shore subscribers and ships


SMCP


Standard Marine Communication Phrases: an updated version of SMNV that includes phrases that have been developed to cover the most important safety-related fields of verbal communications


SMNV


Standard Marine Navigational Vocabulary: adopted by IMO for communications on board ship as well as for those between ship and shore


SMPEP


Shipboard Marine Pollution Emergency Plan


SMS


Safety Management System under the ISM Code


SOLAS


International Convention for the Safety of Life at Sea, 1974, as amended


SOPEP


Shipboard Oil Pollution Emergency Plan


STCW


International Convention on Standards of Training, Certification and Watchkeeping for Seafarers, 1978, as amended STCW Code Seafarers’ Training, Certification and Watchkeeping Code, appended to the STCW Convention


S-VDR


Simplified Voyage Data Recorder


TMC


Transmitting Magnetic Compass


UMS


Unmanned Machinery Space


VDR


Voyage Data Recorder


VRM


Variable Range Marker: a radar feature


VTS


Vessel Traffic Services


WEND


World Electronic Navigational Chart Database


WGS84


World Geodetic System 1984 datum


WMO


World Meteorological Organization: Geneva based United Nations intergovernmental body


WWNWS


World-Wide Navigational Warning Service: established by IMO in collaboration with IHO for the dissemination of navigational warnings to ships


WWRNS


World-Wide Radio Navigation System: terrestrial and satellite radio-navigation systems that have been accepted by IMO as capable of providing adequate position information to an unlimited number of ships


XTE


Cross Track Error

Read Full story

Daftar Nama Istilah Perkapalan

Diposkan oleh Ridwan Borneo 0 komentar

Daftar Nama Istilah Perkapalan - Tulisan ini masih berhubungan dengan istilah bahasa dalam perkapalan. Anda juga bisa tulisan sebelumnya mengenai Kamus Istilah Pelayaran Indonesia Bahasa Kapal Shipping Perkapalan Untuk Pelaut. Info tentang istilah atau nama nama yang sering di jumpai dalam perkapalan dan pelayaran ini mudah-mudahan bisa menambah pengetahuan dan bekal buat anda yang tertarik ingin menjadi seorang pelaut.


Daftar Nama Istilah Yang Ada di Perkapalan


Optional cargo adalah muatan yang memiliki lebih dari satu pelabuhan bongkar dan menunggu keputusan shipper, misalnyanya : tanjung perak/singapore/tokyo.


Delicate cargo adalah muatan yang peka terhadap bau-bauan.


Filler cargo adalah muatan yang dipakai untuk mengisi ruangan yang tidak bisa dipakai (mengisi broken stowage).


Heavy lift cargo adalah muatan berat, yaitu muatan yang beratnya melebihi kemampuan daya angkat boom/derrick kapal.


Odorus cargo adalah muatan yang mengeluarkan bau dan dapat merusak muatan lain karena baunya.


Longlength cargo adalah muatan yang panjangnya melebihi panjang mulut palka (hatch coaming).


Refrigerated cargo adalah muatan dingin, muatan yang memerlukan ruangan khusus pendingin.


Transhipment cargo adalah muatan yang dipindahkan ke kapal lain.


Dangerous cargo adalah muatan berbahaya, muatan yang sifatnya


membahayakan kapal, isi dan para ABK.


Ad valorem cargo adalah muatan yang berharga/bernilai tinggi.


Back freight adalah pembayaran kembali kepada kapal, karena kapal membawa kembali muatan ke pelabuhan asalnya.


Dead freight adalah uang yang harus dibayarkan kepada kapal karena satu pihak tidak menepati janji untuk memuai kapal dengan muatan penuh.


Surchange adalah uang tambahan dari freight rate oleh karena ukuran/berat muatan melebihi ukuran yang ditentukan.


Constructive total loss adalah kapal atau muatan yang rusak, dimana biaya untuk menyelamatkan atau memperbaiki akan melebihi nilai harga muatan/kapal tersebut.


Deadweight factor adalah perbandingan antara isi ruang muatan dan daya angkut muatan kapal tersebut.


Demmurage adalah uang yang harus dibayarkan oleh pencharter karena muat bongkar melebihi laydays yang tercantum didalam charter party.


General average adalah perbandingan pengorbanan dari semua pihak yang berkepentingan sesuai dengan nilai dari barang yang dimilikinya, pada waktu sejumlah barang muatan dikorbankan untuk menyelematkan kapal dan muatan lainnya dari suatubahaya.


Indispute adalah suatu keadaan dimana terjadi perbedaan jumlah muatan anatara keadaan sebenarnya dan data didalam dokumen.


Revenue ton adalah suatu ukuran untuk menentukan freight (uang tambang), pertimbangan antara berat dan volume barang.


Measurement ton adalah suatu ukuran muatan yang perhitungan 1 measurement ton sama dengan 40 cft.


Manko adalah selisih antara berat muatan yang dimuat dan dibongkar.


Flenzen adalah muatan yang datangnya terlambat pada saat akan berangkat, sehingga belum ditempatkan di palka dengan baik (temporary stowage).


Over carriage cargo adalah keadaan dimana suatu muatan terbawa melewati pelabuhan bongkarnya, karena kelalaian dalam membongkar.


Over stowage cargo adalah keadaan dimana suatu muatan akan dibongkar berada di bagian bawah dari muatan pelabuhan berikutnya.


Long hatch adalah keterlambatan muat bongkar, karena terlambat di salah satu palka.


Shortlanded cargo adalah jumlah muatan yang dibongkar kurang dari yang sebenarnya disebut ‘ shortlanded indispute’, lawannya overlanded.


Claim adalah tuntutan ganti rugi yang diajukan oleh penerima barang, karena barangnya rusak, kurang.


Tracer adalah pengusutan terhadap muatan-muatan yang rusak atau hilang/kurang, dengan cara menghubungi kapal dan pelabuhan-pelabuhan lain yang disinggahi.


Cargo outturn report adalah laporan hasil kegiatan muat bongkar barang di pelabuhan.


Full and down adalah suatu keadaan dimana kapal dimuati hingga seluruh ruang muat penuh dan mencapai sarat maximum yang diijinkan.


Stowage factor adalah jumlah ruangan dalam cuft atau cbm yang digunakan untuk memadat muatan seberat 1 ton.


Capacity plan adalah bagian kapal yang berisi data-data tentang kapasitas ruang muat, daya angkut, ukuran palka dan tangki, deadweight scale, free board, letak titik berat palka/tangki dll.


Deck load capacity adalah kemapuan sebuah geladak untuk menahan beban muatan diatasnya, dinyatakan dalam ton/m2 atau lbs/ft2.


Container stack load adalah kemampuan geladak ( 4 sepatu container ) untuk menahan berat container yang ditempatkan diatasnya.


CY (container yard) adalah lapangan penumpukan container dimana container disusun rapi memakai top leader atau side loader secara berbaris.


CFS (container freight station) adalah tempat dimana muatan dimuat ke dalam container (stuffing) atau muatan dikeluarkan dari container (stripping).


TEU (twenty feet equivalent unit) = unit padanan petikemas ukuran 20 kaki, misal cont 20’ = 1 teu dan 1 cont40’ = 2 teu’s.


Lash adalah lighter aboard ship, adalah jenis kapal yang mampu mengangkut muatan berupa lighters (tongkang = barges).


OBO adalah oil bulk ore, kapal pengangkut minyak sekaligus biji besi.


VLCC (very large crude carrier) adalah kapal tanker pengangkut minyak mentah ukuran besar.


ULCC(ultra large crude carrier) adalah kapal tanker pengangkut minyak mentah ukuran sangat besar.


Roro (roll on roll of) adalah jenis kapal yang dilengkapi dengan ramp (jembatan = jalan) untuk kendaraan masuk/keluar kapal langsung ke dermaga.


SWL (safety working load) adalah keamanan muat dari peralatan muat bongkar dikapal sesuai certificate yang dimilikinya.


Kalau Anda mengetahui istilah lain yang masih berhubungan dengan nama-nama istilah perkapalan dan pelayaran tolong di tambahkan lewat komentar ya? makasih sebelum dan sesudahnya.

Read Full story

Kamus Istilah Pelayaran Indonesia Bahasa Kapal Shipping Perkapalan Untuk Pelaut - Info blog pelaut indonesia ini mengenai bahasa bahasa yang umum di gunakan dalam pelayaran. Dengan mengetahui istilah bahasa yang sering di gunakan oleh pelaut ini mungkin bisa membantu Anda yang punya keinginan menjadi seorang pelaut, buat anda yang bukan pelaut informasi ini untuk menambah pengetahuan mengenai bahasa bahasa dalam bidang pelayaran dan perkapalan.


Kamus Shiping Pelayaran Indonesia

Abaft = buritan, di bagian belakang
Aboard = Di (atas, dalam), berada di atas/dalam kapal, naik kapal.
Abyss = That volume of ocean lying below 300 fathoms from surface. Bagian dasar laut yang menyerupai jurang ngarai yang sangat dalam, biasanya berada dalam kedalaman 300 mil.
Accommodation Unit / Floatel = Biasanya digunakan untuk menyelam atau seperti jackup (liat Jackup), dilengkapi dengan kabin, fasilitas makanan dan kantor yang mampu menampung hingga 800 personel konstruksi atau operator platform lepas pantai. Sebuah unit akomodasi biasanya juga dilengkapi dengan ruang kerja dan fasilitas penyimpanan.
Adrift = Terapung-apung, hanyut terkatung-katung. Berada dalam kondisi terapung di laut saat angin betiup kencang dan pada saat pasang air laut, biasanya digunakan untuk menyebut orang yang tidak berada pada tempatnya; meninggalkan tempat kerja.
Aframax = Sebuah kapal tanker yang memuat minyak dengan berat mati 75.000-115.000 ton. Ukuran statistik ini digunakan untuk menjaga stabilitas ukuran dari “Aframax Tanker”, karena pada beberapa tanker berat matinya lebih dari 125.000 ton atau bahkan kurang dari 70.000 ton.
Against the Sun = Pergerakan yang berlawanan dengan arah jarum jam. Tali yang kidal digulung dengan cara ini.
AHTS = Anchor Handling Tug & Supply, kapal pengatur jangkar yang juga dikombinasikan dengan fungsi kapal suplai.
All Risks: Pertanggungan untuk semua jenis kerugian dan kerusakan namun tak termasuk kerusakan karena sifat barang sendiri, kehilangan kesempatan pasar dan risiko karena kerusuhan dan peperangan.

Alongside = Berada di samping kapal, dermaga, atau tembok pelindung pelabuhan.
Altar = Tangga/undakan pada dry dock (galangan kapal), yang menuju tepi pantai atau bagian yang rendah.
Anchor Handling Tug (AHT) = Kapal yang membawa tugas tertentu untuk proses operasional di laut seperti memasang dan memindahkan jangkar, mengangkut alat-alat instalasi pengeboran bawah laut, dsb. Kapal tersebut juga dapat berfungsi ganda sebagai kapal pensuplay kebutuhan (Anchor Handling Tug & Supply / AHTS).
Anchor Ice = Es, dalam bentuk apapun, yang terdapat di laut dan dapat membahayakan kapal.
ANNUAL SURVEY = Inspeksi tahunan yang dilakukan oleh petugas khusus (biasanya dari class) untuk mengecek keadaan kapal.
Apeak = Kondisi dimana tali pengait pada jangkar telah dikaitkan dan dalam kondisi vertikal.
A-stay = Kondisi tali pengait jangkar pada saat bagian ujungnya yang bergerak kira-kira sama dengan sambungan bagian depan yang diam.
Athwart = Menyeberang. Transfer.
A-trip = Kondisi dimana tali pengait jangkar akan segera putus dan menghantam dasar.
Avast = Permintaan untuk segera berhenti, berhenti dari sebuah aksi.
Awash = Terendam air, diliputi ombak.
Ballast = Pemberat pada kapal yang biasanya digunakan oleh kapal-kapal pengangkut kargo setelah kargo tersebut dibongkar. Sehingga kapal tidak kehilangan keseimbangan saat melaju tanpa muatan. Kapal kargo yang tanpa muatan biasanya memasukkan air laut untuk pemberat, kondisi ini dinamakan “ballast”.
Bar Taut = Kondisi tali saat mengalami tekanan sedemikian rupa hingga menjadi kaku.
Bareboat Charter = Proses peminjaman kapal kosong oleh penyewa berdasarkan perjanjian sewa-menyewa antara pemilik kapal dan penyewa, dengan tarif sewa yang telah ditentukan. Pada saat kapal tersebut disewa maka menjadi milik penyewa dan bertanggungjawab atas segala biaya operasional kapal dan kru kapal serta asuransi kapal sampai batas perjanjian selesai.
Barque = Kapal layar dengan tiga atau lebih tiang layar, yaitu tiang belakang yang dipasang pada haluan dan buritan, dan tiang lainnya yang dipasang pada tengah kapal.
Barquentine = Kapal layar dengan tiga atau lebih tiang layar, yaitu tiang depan yang dipasang pada bagian tengah kapal dan tiang lannya yang dipasang pada haluan dan buritan.
Barratry = Tindakan operasional yang tidak sesuai dengan prosedur atau etika yang dilakukan secara sengaja oleh nahkoda atau anak buah kapal tanpa sepengetahuan pemilik barang atau kapal, dan menimbulkan kerugian baik bagi pemilik kapal maupun pemilik barang.
Beams Ends = Keadaan kapal saat garis geladaknya hampir berposisi vertikal karena terlalu lama dalam keadaan diam.
Bear Off = Menapiskan, menjauhkan; perintah yang diberikan kepada awak kapal di bagian haluan untuk menjauhkan kapal dari dinding dermaga atau obyek lainnya yang berada di sisi kapal; perintah menjauhkan kapal dari obyek yang bergerak mendekat.
Before the Mast = Sebutan untuk seseorang yang telah lama berlayar; di depan tiang kapal.
Belay = Istilah yang sering digunakan pelaut yang menyatakan penangkapan, atau membatalkan, menghentikan sesuatu; mengikat tali secara cepat dengan melilitkannya pada paku, atau obyek lain.
Bergy Bits = Pecahan dari es yang berukuran kurang lebih seukuran rumah kecil, biasanya merupakan patahan dari bongkahan glasier.
Berth = Tempat di mana sebuah kapal sedang ditambatkan atau diamankan; tempat di sekitar kapal yang dipasangi jangkar atau yang akan dilempar jangkar; akomodasi terbagi dalam kapal; perekrutan kru kapal; menempatkan kapal pada tempat yang diinginkan.
Beset = Kondisi kapal saat dikelilingi sepenuhnya oleh es.
Bleed the Monkey = Mencuri secara sembunyi-sembunyi isi dalam sebuah tong dengan membuat lubang kecil dan menyedot isinya.
Boat = Kapal kecil yang biasanya digunakan untuk mengangkut penumpang atau kegiatan lainnya dalam skala yang kecil dan untuk jangkauan jelajah yang kecil pula.
Bone = Busa yang terdapat pada baling-baling kapal yang sedang bergerak yang biasanya jarang diketahui atau diperhatikan.
Booby Hatch = Penutup yang dapat digerakan secara meluncur yang biasa terdapat pada kabin kapal kecil, ruang penyimpanan, atau kantor kru kapal.
Bound = Proses menuju tujuan tertentu atau tempat yang spesifik.
Bouse = Menghela atau menyeret tali ke bawah. Sebenarnya ‘menghela’ berarti menarik ke atas, ‘menyeret’ berarti menarik secara horizontal. Perpaduan kata ini berarti menarik tali ke bawah.
Bowse = Menjatuhkan tali ke bawah.
Brash = Pecahan es yang biasa terdapat di lautan dengan ukuran yang relatif kecil yang berdiameter sekitar 6 kaki.
Breach = Sebutan bagi gelombang atau ombak yang menghantam kapal hingga rusak.
Breast = Garis pemasangan jangkar yang kurang lebih tegak lurus dengan garis haluan dan buritan kapal.
Breast Rope = Tali jangkar yang terpasang dari bagian haluan atau tengah kapal dengan sudut yang tepat terhadap garis depan dan belakang kapal.
Brig = Kapal dengan dua buah tiang.
Brigantine = Kapal perompak atau bajak laut; kapal bertiang dua yaitu tiang depan dan tiang utama tetapi dengan layar utama depan dan belakang, yang ada pada abad 19; pengertian pada kapal masa kini adalah kapal bertiang dua dengan tiang depan dan tiang utama.
Brow = Jalan kecil yang menghubungkan kapal dengan daratan saat berada di dermaga atau di sisi tambatan kapal.
Bucko = Petugas/pengawas yang suka menggertak dan kejam.
Bulk Carrier = Sebuah kapal dengan geladak tunggal untuk membawa kargo/muatan yang sejenis.
Bulkhead = Bagian depan dan buritan, pembagian bagian kapal secara vertikal untuk memisahkan interior menjadi beberapa kompartemen. Dapat tembus air, meningkatkan rigiditas struktur kapal, dapat melokalisasi efek kebakaran dan air jika terjadi banjir.
Bulk-oil carrier = Kapal multifungsi yang dibuat untuk mengangkut batubara atau minyak. Kapal ini biasanya memiliki penutup tahan air agas batubara tidak basah ketika hujan.
Bunker = Bahan bakar minyak yang digunakan untuk mengoperasikan mesin kapal atau generator.
Buoyage = Kondisi di mana pelampung sedang dilemparkan atau diletakkan di lautan untuk menolong orang atau untuk menstabilkan kondisi kapal.
Burgoo = Nama seorang pelaut yang digunakan untuk menyebut bubur gandum. Pertama kali disebutkan dalam “Adventures of Sea” karya Edward Coxere (1656)
By the Board = Di atas kapal atau di sebelah kapal.
Cable = Istilah unit kelautan untuk menyatakan jarak yang bernilai sekitar 1/10 mil atau 608 kaki atau 200 yard.
Calving = Menghancurkan atau memisahkan bongkahan es dari glasier atau gunung es.
Camber = Bagian geladak yang melengkung untuk menahan air; bagian standar dari geladak luar yang berukuran sekitar 1/50 lebar kapal.
Camel = Cekungan di bawah kapal yang terbuat dari logam atau kayu yang diisi air. Saat airnya terpompa keluar, bagian ini akan dapat mengangkat kapal. Merupakan alat penting untuk tindakan penyelamatan. Biasanya dioperasikan secara berpasangan. Telah digunakan di Rotterdam pada tahun 1690; istilah untuk tindakan pengangkatan kapal.
Can Hooks = Dua pengait datar yang dapat bergerak bebas pada tali rantai atau kabel. Pengait ini terletak di bagian bawah tong kosong sehingga berat tong tersebut hanya pada rantai atau kabel yang akan mencegah pengait terlepas.
Capesize = Kapal yang terlalu besar untuk melewati Terusan Suez dari Teluk Arab, sehingga terpaksa melewati Tanjung Harapan, dengan berat mati sekitar 80.000-175.000 ton.
Captain = Pangkat dalam Angkatan Laut di antara Komandan dan Komodor; Ketua kapal pedagang/kapal biasa yang memberi perintah di kapal.
Careen = Mengatur posisi kapal sehingga sebagian besar bagian bawahnya berada di atas air, untuk keperluan perbaikan atau penambahan bahan anti-karat. Biasanya dilakukan pada kapal kecil.
Carry on = Melanjutkan pelayaran dengan layar terkembang karena kondisi angin yang memburuk.
Catching up Rope = Tali ringan pada pelampung untuk menahan kapal saat pemasangan jangkar.
Catenary = Rantai panjang pada bagian tengah tali pengeret untuk mengurangi tekanan yang mendadak; beban apapun yang dipasang pada tambang kapal untuk mengurangi tekanan; lengkungan yang terbentuk oleh rantai yang menggantung pada dua titik.
Cat's Skin = Angin sepoi-sepoi yang hangat pada permukaan laut.
Charter = Penyewaan kapal dengan selang waktu dan jarak pelayaran atau paket perjalanan tertentu.
Charter party = Kontrak antara pemilik kapal dan penyewa, dengan syarat dan ketentuan detail setiap tanggungjawab pada transaksi.
Charterer = Pihak yang menyewa kapal dari pemilik kapal.
Check = Mengendurkan tali sedikit, kemudian mematikan ikatan tali tersebut.
Checking = Mengendurkan tali sedikit dengan hati-hati dan teliti.
Chemical tanker = Kapal tanker yang dibuat khusus untuk transportasi bahan kimia. Biasanya dilengkapi dengan beberapa tanki berlapis bahan stainless steel. Kapal ini dapat membawa beberapa bahan kimia yang berbeda sekaligus, karena masing-masing tanki memiliki sistem pipa dan pompa tersendiri untuk proses bongkar dan muat bahan kimia.
Chuch = Sebutan yang biasanya diberikan untuk ketua yang adil.
Classification = Pengelompokan, klasifikasi. Setiap kapal harus memasuki komunitas klasifikasi jenis kapal tertentu untuk kemudahan asuransi dan perekrutan tenaga kerja pada kapal. Komunitas klasifikasi ini merupakan badan independen di bawah pengawasan para professional perkapalan. Untuk mempertahankan klasifikasi, kapal harus memenuhi standar dan diinspeksi oleh komunitas klasifikasi yang bersangkutan.
Clock Calm = Cuaca laut yang sangat tenang dengan ombak yang sempurna.
Close Aboard = Dekat, berdampingan, sangat dekat.
Colimation =. Penjajaran yang benar pada bagian optis suatu instrumen.
Combination carrier = Kapal yang dapat mengangkut baik kargo cair maupun serbuk atau kering. Ada dua jenis combination carrier: ore carrier, pengangkut bijih tambang, dan bulk-tank-ships, kapal tanki pengangkut serbuk kering.
Container vessel = Kapal yang didesain khusus untuk membawa kontainer standar (TEU). Biasanya disebut juga cellular container ship. Sebagian besar kapasitas pengangkutan kargo berada pada bagian atas geladak tempat kontainer diletakkan, atau pada ruang bersekat tertentu. Kontainer diangkut dan diturunkan dengan derek khusus. Container ship biasanya melaju dengan cepat dan terjadwal.
Crack on = Menjalankan kapal atau berlayar dengan kecepatan dan kemampuan penuh.
Craft = Kapal atau beberapa kapal dengan berbagai jenis dan ukuran.
Crane and Construction Vessel / Unit = Sebuah kapal, perahu, atau kapal selam yang memiliki perlengkapan untuk konstruksi atau perbaikan suatu instalasi. Kadang juga menawarkan fasilitas akomodasi. Pelayanan lain yang ditawarkan adalah fasilitas penyimpanan, suplai air, udara bertekanan dan listrik, ruang kantor, pusat komunikasi, landasan helikopter , dan lain-lain.
Crank = Sebutan untuk kapal yang memiliki stabilitas rendah, yang dapat disebabkan oleh proses pembuatannya atau karena goncangan kargo yang dibawanya.
Creep = Mencari obyek tenggelam dengan mengirimkan pencari ke dasar laut.
Crew = Awak kapal, personel kapal selain nahkoda yang bekerja pada perahu atau kapal. Kadang-kadang awak kapal dibedakan dengan pegawai kapal; tetapi pegawai atau petugas kapal dapat berarti awak kapal yang legal.
Crimp = Seseorang yang mengumpan pelaut dari kapalnya dan merampok pelaut tersebut, dan atau memaksa pelaut untuk meninggalkan/pindah kapal.
Crude Oil Carrier = Kapal yang didesain untuk membawa minyak mentah dalam tanki. Contoh kapal jenis ini diantaranya Panamax (berat mati 50.001-80.000ton), Aframax (berat mati 80.001-120.000ton), Suezmax (berat mati 120.001-200.000ton), VLCC (berat mati 200.001-350.000ton), dan ULCC (berat mati 350.001 atau lebih).
Cruise = Berpesiar. Perjalanan kapal dengan beberapa arah tujuan; berlayar dengan beberapa arah tujuan untuk kesenangan, pencarian, atau keperluan latihan.
Cruise ship = Kapal pesiar, kapal penumpang yang membawa penumpang untuk melakukan perjalanan wisata diantara beberapa pelabuhan tertentu, biasanya dimulai dan diakhiri di pelabuhan yang sama. Standar akomodasi dan rekreasi kapal ini cukup tinggi.
Culage = Menempatkan kapal di atas dermaga untuk keperluan perbaikan.
Customary Dispatch = Kecepatan biasa dan sering digunakan.
Dead on End = Sebutan untuk angin yang akan menghadang kapal; atau sebutan untuk kapal lain yang garis haluan dan buritannya ada pada garis pandang pengamat.
Demurrage = Kompensasi yang harus dibayar oleh penyewa kapal jika lama waktu bingkar dan muat barang pada kapal yang disewa melebihi dari waktu yang ditetapkan dari perjanjian sewa. Besarnya jumlah kompensasi ini biasanya disebutkan secara eksplisit saat melakukan perjanjian sewa.
Deratisation = Pemberantasan tikus pada kapal.
Dingbat = Sebutan populer untuk alat pengepel yang terbuat dari tali tambang yang digunakan untuk mengeringkan geladak.
Ditty Bag = Tas kanvas kecil tempat pelaut menyimpan sesuatu yang kecil dan menguncinya.
Ditty Box = Kotak kayu kecil dengan gembok dan kunci tempat pelaut menyimpan barang berharga, alat tulis, dan berbagai macam sesuatu yang kecil.
Diurnal = Sehari-hari, perhari. Terjadi sekali dalam satu hari.
Diving Support Vessel = Kapal yang memiliki perlengkapan selam, yang menjalankan berbagai jenis operasi penyelaman. Kapal ini dapat juga dioperasikan dengan remote control atau robot penyelam (Remote Operated Vehicle, ROV).
Donkeyman = Kelasi yang menangani pemanas atau mesin pembantu, dan membantu pekerjaan di ruang mesin.
Donkey's Breakfast = Sebutan yang digunakan oleh pelaut pedagang untuk matras atau tempat tidurnya.
Double bottom / double hull = Lambung kapal atau bagian bawah kapal yang dibangun dengan teknik tertentu sehingga terdiri atas bagian dalam dan luar yang terpisah oleh ruang hampa, biasanya selebar beberapa kaki.
Drift Ice = Es pada perairan yang mengandung pecahan es kecil yang terapung, tetapi total area air lebih besar dari total area esnya.
Drilling Barge = Perahu yang dilengkapi dengan peralatan untuk operasi pengeboran di laut yang tenang. Biasanya tidak memiliki mesin penggerak. Kedalaman maksimum pengeboran sekitar 150 meter.
Drilling Rig = Menara bor dengan sistem pemompa lumpur dan dapat diputar. Dapat dipasang baik pada pengeboran lepas laut maupun pada instalasi pengeboran lepas pantai seperti kapal pengebor (drillship).
Drilling Tender = Instalasi alat pengeboran untuk kapal yang jenisnya tergantung pada kapal atau perahu untuk penyimpanan, akomodasi, dan sebagainya.
Drillship = Kapal yang dilengkapi dengan drilling rig (menara bor) dan mesin penggerak tersendiri. Posisi kapal ini tetap dengan adanya peralatan pengatur posisi dinamis (Dynamic Positioning Equipment). Kedalaman maksimal pengeboran sekitar 2.000 meter.
Dry cargo = Kapal yang membawa kargo kering, dapat memiliki satu atau lebih geladak.
Dunnage = Suatu material dari jenis apa saja, baik permanen maupun sementara yang digunakan untuk menjaga tempat penyimpanan dan melindungi kargo selama perjalanan kapal.
DWT = Suatu unit kapasitas kapal untuk kargo, bahan bakar, barang dan awak kapal, yang diukur dalam satuan ton yang setara dengan 1.000kg. Berat mati (dwt) kapal adalah total berat yang dapat dibawa oleh kapal saat proses pemuatan barang.
Fair = Mengatur, mengubah, atau menyesuaikan bentuk atau ukuran.
Fairway = Jalur air yang dapat dilewati kapal, baik berupa terusan, pelabuhan, atau sungai.
Fake = Satu lingkar kumparan atau tali; membentuk kumparan atau mengatur tali untuk ornamen menjadi datar atau tampak datar yang biasanya berbentuk lingkaran atau segi delapan. Kadang disebut juga “cheesing down”.
Fang = Katup kotak pompa. Memancing pompa
Farewell Buoy = Pelampung untuk digunakan pada tepi laut yang diberikan dari dermaga.
Fast = Tambang untuk menambatkan kapal; sebutan untuk kapal saat sedang ditambatkan.
Fast Ice = Lapisan es di atas laut yang melebar dari daratan.
Fathom = Depa; Ukuran 6 kaki (1,83 meter); panjang yang dapat dicapai oleh lengan laki-laki yang diregangkan. Satu depa kayu artinya memiliki volume 6’x6’x6’=216 kaki kubik.
Feather Spray = Air berbusa yang naik dengan cepat sebelum buritan kapal berjalan dan baling-baling berputar di air.
Feeder Vessel = Kapal laut jarak dekat untuk mengambil dan membawa barang dan kontainer dari atau menuju kapal laut besar.
Fiddles = Perekat untuk bahan kayu yang digunakan pada meja makan kapal pada cuaca yang buruk. Perekat ini akan membatasi gerakan piring, gelas, dan alat atau tempat makanan lainnya.
Field Ice = Bongkahan es yang ujung-ujungnya tidak dapat dilihat dari kapal.
Flake = Menggulung tali sehingga masing-masing dua ujung gulungan berjejer pada geladak bersebelahan dengan gulungan tali yang lain, sehingga tali dapat lebih mudah dilepaskan.
Fleeting = Memindahkan moving block pada katrol dari satu tempat ke tempat lain; memindahkan satu orang atau lebih dari satu area kerja ke area lain di dekatnya.
Flo-flo-ship = Kapal khusus yang dapat menyelam sehingga kargo pada kapal dapat terapung atau hanyut, misalnya pada pengangkutan alat dongkrak yang dapat dibawa dengan cara “piggy back” dengan flo-flo-ship.
Flotsam, Flotson = Barang-barang dan perabot yang masih terapung-apung setelah terjadi kecelakaan kapal.
Fly Boat = Kapal boat cepat untuk perjalanan penumpang atau lalu lintas kargo pada perairan yang aman.
Fothering = Menutup lubang kecil pada bagian bawah kapal yang berada dalam air dengan menambalnya dengan layar yang diisi kayu berat.
Founder = Terisi dengan air dan tenggelam.
Frazil = Es terapung berukuran kecil pada air sungai. Sebutan ini juga digunakan untuk lapisan es yang baru terbentuk pada laut.
Freshen the Nip = Menikung atau menarik sedikit bagian tali sehingga bagian tali yang rusak atau terkoyak dapat terbuang atau digantikan dengan bagian yang masih baru.
Full and By = Berlayar dengan semua layar terkembang.
Furniture = Perabot utama pada kapal, seperti tiang kapal, davit, alat derek, kerekan, dan lain-lain.
Gas tanker = Kapal khusus untuk transportasi gas (cair) terkondensasi. Kargo yang paling utama untuk kapal ini adalah LNG (Liquefied Natural Gas – gas alam cair) yang biasanya berupa gas metana, LPG – Liquefied Petroleum Gas (gas propana, butana), ammonia, dan etilen. Di atas kapal, gas dijaga agar tetap cair dengan isolasi berefektifitas tinggi (dengan prinsip termos air), dengan cara memberikan tekanan tinggi atau temperatur yang rendah hingga -163oC.
Gilliwatte = Nama yang diberikan kepada seorang kapten kapal pada abad ke 17.
Glory Hole = Suatu tempat tertutup yang tersembunyi untuk menaruh sampah atau barang yang tidak diinginkan saat membersihkan geladak.
Gob Line = Tali belakang; seutas tali yang digunakan oleh kapal kecil untuk bertambat;
Growler = Gunung es kecil hasil pecahan gunung es besar.
Handymax = ukuran 30,001 dwt - 50,000 dwt
Handysize = ukuran 10,000 dwt - 30,000 dwt
Haul = Menarik, menghela
Hawser = Tali kabel baja yang fleksibel atau tali serat yang diunakan untuk menarik atau membelokkan sesuatu, dan untuk penambatan.
Hazing = Perlakuan sewenang-wenang dengan menyuruh orang bekerja terus-menerus, mengomel, dan berlaku kejam.
Head Fast = Tali penambat yang menjulur ke dapan dari ujung depan kapal.
Headway = Gerakan kapal ke depan di atas air.
Heave = Mengangkat.
Heavy Floe = Bongkahan es terapung dengan ketebalan lebih dari 3 kaki.
Hoist = Menaikkan
Horse Marine = Pelaut yang tidak cekatan.
Hove = Terangkat
Hove To = Kapal yang berada hampir melewati angin, tetapi lalu berhenti, dan tetap pada posisi ini dengan layar terkembang atau mesin yang tetap menyala.
Hoveller = Seseorang yang membantu penyelamatan jiwa dan barang-barang dari kapal yang mengalami kecelakaan di dekat pantai. Jika diperlukan, seringkali berada di kapal kecil pada perairan dangkal untuk menunggu datangnya kapal.
HSS - Highspeed Sea Service = Konsep kapal ferry cepat dengan lambung ganda atau multilambung dengan kapasitas angkut hingga 1500 orang penumpang dan sekitar 400 mobil.
Hull Down = Sebutan bagi kapal yang berada pada jarak jauh saat lambung kapal berada di kaki langit dan tiang serta bagian atasnya dapat terlihat.
Hulling = Floating Mengapung pada kondisi angin dan laut yang tenang; berlayar pada kondisi tenang; menembus kapal dengan proyektil.
Idle time = Periode waktu dari saat kapal mulai beroperasi tetapi belum menghasilkan keuntungan.
Idler = Anggota awak kapal yang bekerja sepanjang hari tetapi tidak ikut berjaga di malam hari, misalnya tukang kayu dan pembuat layar.
Indulgence Passenger = Seseorang yang diberi tiket kapal gratis, biasanya karena kasihan atau untuk menghibur.
Intermediate survey = Inspeksi kapal oleh surveyor golongan klasifikasi kapal yang biasanya diadakan sekitar dua setengah tahun sebelum dan sesudah inspeksi khusus. Inspeksi ini biasanya lebih teliti daripada inspeksi tahunan dan bertujuan untuk menjamin kelayakan standar kapal dalam golongan klasifikasi tertentu.
Jack Nastyface = Nama panggilan untuk pelaut yang tidak populer, berasal dari nama pelaut yang pernah menulis pamflet mengenai kondisi Angkatan Laut Inggris pada awal abad 19.
Jackup = Instalasi yang dapat bergerak yang terdiri atas dek besar dengan kaki yang bias didongkrak. Saat beroperasi, kaki dongkrak dipasang pada dasar laut lalu kapal didongkrak. Saat operasi selesai, kaki dongkar ditarik kembali dan alat ini akan mengapung. Biasanya alat ini tidak dilengkapi dengan mesin penggerak tersendiri (kedalaman air maksimal 110-120meter). Biasanya digunakan sebagai pengebor.
Jerque = Pencarian kapal oleh suatu badan tertentu karena bahan-bahan yang diangkut kapal tersebut yang ikut hilang.
Jetsam = Barang-barang yang telah keluar dari kapal dan tengelam.
Jimmy Bungs = Nama populer untuk rekanan kapal.
Jolly Boat = Kapal kecil yang merupakan bagian dari kapal besar untuk keprluan tertentu.
Keckling = Mengikatkan tali kecil di sekeliling kabel atau tambang untuk mencegah kerusakan terkikisnya kabel atau tambang tersebut.
Kedging = Menggerakkan kapal dengan melempar jangkar dan menarik kapal menuju jangkar tersebut.
Kelter = Perintah dan kesigapan yang baik.
Kenning = Istilah yang digunakan pada abad ke 16 untuk jarak daratan yang dapat diamati dari kapal di laut. jarak ini bervariasi dari 14 hingga 22 mil tergantung kondisi atmosfer pada area tersebut.
Kentledge = Pemberat kapal permanen yang terbuat dari bijih besi, yang secara khusus dibentuk dan ditempatkan pada setiap sisi kapal. Nama ini kadang juga diberikan untuk pemberat apa saja yang terbuat dari besi.
Key of Keelson = Barang palsu yang biasanya terkirim kepada pelaut yang belum berpengalaman.
Killick = Istilah kelautan untuk jangkar. Berasal dari nama batu yang digunakan sebagai jangkar.
Kippage = Nama yang pernah digunakan untuk menyebut perlengkapan kapal, termasuk personelnya.
Knots per Hour = Lambang satuan yang tidak pernah digunakan bagi pelaut yang hati-hati, karena tidak jelas dan tidak logis.
Kraken = Monster laut terkenal yang diperkirakan pernah terlihat di laut Amerika dan Norwegia.
Laden = Dimuat, bermuatan. Sebuah kapal disebut laden/bermuatan ketika sedang membawa kargo.
Lading = Barang yang dimuat ke dalam kapal. Kegiatan memasukkan muatan pada kapal.
Lagan = Barang-barang tenggelam yang telah diselamatkan untuk proses perbaikan selanjutnya.
Lanyard = Tali atau tambang yang digunakan untuk penyelamatan atau penambatan.
Large = Sebutan untuk kapal yang berlayar dengan angin yang bertiup pada belakang tiang kapal, tidak pada bagian kanan buritan.
Lascar = Suku asli India Timur yang dipekerjakan sebagai pelaut.
LASH - Lighter Aboard Ship = Kapal tongkang, yaitu kapal yang dapat membawa tongkang di atasnya.
Lask = Berlayar dengan layar lebar, dengan kekuatan angin yang menghadang tiang sekitar 4 poin.
Lay Aboard = Bergerak mendekati, menjejeri.
Lay Out = Perintah kepada para awak kapal untuk berbaris; menjaga kapal tetap pada posisi tertentu hingga beberapa waktu.
Lay the Land = Meninggalkan daratan dengan berlayar hingga daratan tampak tenggelam di bawah langit.
Laying on Oars = Memegang dayung dengan sudut yang tepat terhadap garis depan dan belakang kapal dengan posisi horizontal dan paralel terhadap permukaan air. Digunakan juga sebagai istilah sindiran untuk pemalas atau yang tidak dapat menggerakkan kapal dengan dayung.
Lay-up = Menambatkan kapal untuk sementara dengan jangkar yang terlindungi, mematikan semua sistem operasi yang penting dan memeriksa keadaan kapal. Biasanya kapal mengalami lay-up selama beberapa waktu ketika pemiliknya beranggapan bahwa perjalanan kapal pada waktu tersebut tidak menguntungkan.
Lazarette, Lazaretto = Tempat penyimpanan perbekalan kapal; kapal atau bangunan tempat seseorang dikarantina.
League = Ukuran jarak sepanjang tiga mil. Setara dengan 1/20 derajat garis lintang.
Lee Lurch = Gulungan berat untuk menghadapi angin yang menerpa tiang kapal.
Lie = Diam pada suatu tempat atau posisi.
Lie By = Diam di samping kapal lain.
Lie To = Membeli kapal dan mendiamkannya dengan terpaan angin.
Light Hand = Pelaut yang muda tetapi pintar.
Light Port = Bak atau tingkapan yang dilengkapi dengan kaca.
Limber Holes = Lubang pada lantai kayu atau pelindung samping tanki tempat masuknya air kotor pada lambung kapal.
Line = Tali atau tambang yang ringan; tali kecil untuk kegunaan tertentu.
Liner = Kapal yang berlayar dengan rute dan waktu perjalanan yang telah ditentukan sebelumnya, dengan jadwal pelayaran yang terpublikasi.
Lipper = Laut kecil yang airnya naik di atas haluan atau bibir kapal.
Lobscouse = Sup yang biasa untuk makanan di kapal terbuat dari daging dan sayuran siap saji.
Lo-lo-ship = Lift on-lift off-ship. Kontainer atau barang-barang lain yang dinaikkan ke atas kapal dengan alat derek.
Lop = Laut yang dangkal tetapi sangat bergelombang
Lubber = Seseorang yang kikuk atau tidak ahli.
Lumper = Seseorang yang bekerja pada kapal yang tidak bermuatan di dermaga, atau yang membawa kapal dari satu dermaga ke dermaga lainnya.
Lurch = Kapal lain yang muncul tiba-tiba di laut.
Lying to = Sebutan bagi kapal saat berhenti atau diam di dekat terpaan angin pada cuaca buruk.
M/T-Motor Tanker = Tanker yang digerakkan dengan mesin diesel.
Mariner = Secara umum berarti seseorang yang bekerja pada kapal laut. Kadang juga diartikan sebagai pelaut yang bekerja di geladak.
Marry the Gunner's Daughter = Istilah populer yang digunakan oleh Angkatan Laut zaman dulu untuk aksi mencambuk, biasanya saat berhadapan dengan senjata api.
Master = Petugas yang memberikan perintah pada kapal komersil. Biasanya untuk sebutan petugas navigasi pada kapal.
Mate = Petugas asisten Master; pegawai kepala; orang yang telah lama bertanggungjawab pada penyimpanan dan pemeliharaan kargo serta pengorganisasian kerja pelaut dan navigasi.
Middle Ground = Area laut di antara dua terusan navigasi.
Modern Mariner Glossary
Moor = Menjaga kapal pada posisi tertentu dengan dua atau lebih jangkar dan kabel; memasang satu atau lebih pelampung pada kapal; mengamankan kapal dengan memasang tali.
Narrow Channel Rule = Peraturan tentang pengaturan terjadinya tabrakan yang mengharuskan kapal untuk bernavigasi pada jalur yang sempit untuk menjaga agar bagian kanan jalur yang dilalui kosong.
Newbuilding = Kapal yang baru sedang dibangun.
Nipped = Sebutan bagi kapal yang tertekan oleh balok es di kedua sisinya.
Nog = Paku kayu pada pantai untuk membantu kapal yang tergelincir.
Nunatak = Puncak berbatu yang berada pada daratan es.
OBO carrier = Kapal pengangkut; kapal yang dibangun untuk dapat membawa berbagai jenis kargo (minyak/kering/bijih-Oil/Bulk/Ore)
Off and Fair = Perintah untuk membuang bagian kapal yang berbahaya, mengembalikannya ke kondisi dan bentuk yang seharusnya, atau menggantinya.
Off-hire = Periode waktu ketika kapal untuk sementara tidak dapat beroperasi karena keperluan pemeliharaan, perbaikan, atau pembongkaran.
Offing = Area laut yang berada di antara langit yang terlihat dan garis tengah antara langit dan pengamat di pantai. Tetap dalam keadaan offing berarti menjaga jarak dari laut.
Offshore service vessels = Isitilah umum bagi kapal khusus yang digunakan untuk eksplorasi, pengembangan, dan produksi minyak dan gas yang ditemukan di laut.
Oil tanker = Kapal yang membawa minyak mentah atau hasil penyulingan. Jika kapal memiliki peralatan untuk membawa beberapa jenis kargo secara bersamaan, kapal jenis ini disebut Parcel Tanker. Shuttle tanker adalah tanker yang membawa minyak dari tambang minyak lepasa pantai menuju terminal. Tanker minyak yang dibuat khusus untuk transportasi hasil penyulingan, kadang dilengkapi dengan tanki yang diberi cat atau lapisan khusus di bagian dalamnya, disebut product carrier.
OSV = Offshore Support Vessel. Kapal penunjang lepas pantai.
Overhaul = Memeriksa untuk keperluan perbaikan atau penyesuaian; menyusul; memperluas katrol sehingga jarak antar geladak semakin besar.
Pack-Ice = Beberapa balok es besar terapung yang telah menjadi satu dan menjadi lebih sulit atau lebih mudah terjangkau.
Paddy's Purchase = Istilah pelaut untuk menyebut pemasangan tali yang sangat mudah tanpa kesulitan apapun.
Painter = Tali pada badan kapal untuk menjaga posisinya saat proses pengeretan; rantai untuk mengamankan jangkar pada tempat tertentu.
PANAMAX = Kapal yang memiliki berat mati sekitar 50.000-75.000 dwt dengan lebar dan panjang maksimum (lebar 32,2 m) dan dapat melewati terusan Panama.
Pancake Ice = Lempengan es kecil yang baru terbentuk berbentuk lingkaran yang tidak menghalangi jalannya kapal.
Parclose = Lubang lentur pada kapal.
Parting Strop = Kulit yang dimasukkan diantara dua tambang dan lebih lemah daripada tambang tersebut, sehingga akan melindungi tambang dari tekanan yang berlebih; kulit khusus untuk memegang tambang.
Pay Off = Menurunkan awak dan menutup perjanjian kapal komersil; pelepasan pangkat pada kapal militer; sebutan bagi haluan kapal saat menghindari angin.
Peggy = Sebutan yang populer di kapal militer/komersil bagi pelaut yang kewajiban lemburnya adalah membersihkan/membereskan bagian kapal yang berantakan.
Petty Officer = Pangkat diantara petugas dan kelasi, dan merupakan pimpinan kelasi. Biasanya memiliki hak istimewa yang berhubungan dengan pangkatnya.
Piggin = Ember kayu yang sangat kecil satu pegangan. Digunakan sebagai gayung pada kapal kecil.
Pinnace = Sebelumnya merupakan sebutan bagi kapal layar bertiang dua, kadang dilengkapi dengan dayung. Istilah sekarang berarti kapal kecil dengan layar atau mesin milik Angkatan Laut dengan panjang 36 kaki.
Pool = Kolam. Genangan air yang tertutup atau hampir tertutup; perkumpulan yang fluktuatif terdiri atas orang-orang yang dapat mengawaki kapal, dan dapat bertambah anggota.
Pooping = Sebutan bagi kapal atau laut, saat ombak secara berturutan menyapu kapal dan masuk ke geladak melalui buritan.
Popple = Lautan yang pendek.
Port Hole = Celah kecil, biasanya berbentuk lingkaran, yang ada di sisi kapal. Digunakan sebagai penerangan, ventilasi, dan fungsi lainnya.
Primage = Uang yang dibayar oleh pemilik kapal kepada master/pimpinan kapal karena keuletannya dalam menangani kargo. Kadang tidak berupa uang, melainkan tambahan muatan. Jumlahnya sekitar 1% dari total kargo.
Procuration = Aksi yang dilakukan oleh seseorang atas nama orang lain; sebuah dokumen yang mengizinkan seseorang untuk melakukan sesuatu atas nama orang lain.
Production Ship = Kapal khusus yang dapat memompa minyak melalui saluran pipa yang fleksibel dari dasar laut.
Production Unit = Bangunan yang diperlukan untuk produksi minyak dan gas.
Products Tanker = Kapal yang didesain untuk membawa minyak hasil penyulingan dalam tanki. Jenis-jenisnya antara lain: Coastal (sekitar 3,001 dwt - 10,000 dwt approx), Small (sekitar 10,001 dwt - 19,000 dwt), Handy (sekitar 19,001 dwt - 25,000 dwt), Medium (sekitar 25,001 dwt - 45,000 dwt), LRI (Long Range One) (sekitar 45,001 dwt - 70,000 dwt), LRII (Long Range Two) (sekitar 70,001 dwt - 100,000+ dwt).
Propogation = Gerakan puncak ombak yang keras.
Protest = Pernyataan di bawah sumpah yang dibuat sebelum ke notaris umum, yang menyangkut kehilangan, kerusakan, atau gangguan yang terjadi pada saat pelayaran.
PSV = Platform Supply Vessel. Kapal Penyuplai Bangunan lepas pantai.
Punt = Kapal kecil yang digerakkan dengan mendorong galah yang ujung bawahnya berada pada dasar air; menggerakkan kapal dengan menancapkan galah pada dasar air; perahu galah.
Puoy = Galah terpaku yang digunakan sebagai penggerak rakit atau kapal dengan menyandarkan bagian ujungnya pada obyek yang tidak bergerak.
Purser's Grin = Senyuman kritis, menyeringai.
Quarter = Bagian kapal di antara tiang dan buritan.
Quarter Boat = Kapal kecil yang diangkut pada bagian quarter kapal, dan diatur agar siap digunakan mendadak saat berada di laut.
Quarter Spring = Tali yang direntangkan ke dapan dari bagian quarter kapal untuk mencegah berubahnya buritan atau untuk menarik kapal ke depan.
Quay = Dermaga. Suatu bangunan yang menjorok ke laut untuk fasilitas proses bongkar dan muat barang, pendaratan dan keberangkatan penumpang, perbaikan atau pemulihan kapal.
Radome = Pelindung berbentuk bulat yang ditempatkan pada pemindai radar untuk mencegah resiko goncangan dan untuk melindungi radar dari efek cuaca.
Rafting = Menumpuk pinggiran bongkahan es, sehingga sebagian dari satu bongkahan ada di atas bongkahan lain.
Reach = Aliran lurus air yang berada di antara dua tikungan sungai atau terusan.
Rector = Nama yang diberikan kepada Master kapal pada abad ke 11 dan 12.
Reefer Vessel = Kapal yang memiliki fasilitas pendingin untuk penyimpanan kargo.
Refit = Penggantian gigi mesin yang sudah terpakai atau rusak dengan gigi yang baru.
Return Port = Tempat untuk turun atau kembalinya pelaut yang dibebastugaskan.
Rooming = Kondisi perairan yang mendukung jalannya kapal.
Ro-ro-ship (Roll on - Roll off) = Kapal kargo dimana bongkar muat kargo dilakukan dengan kendaraan, baik dengan mobil/trailer atau truk khusus. Ada tiga jenis ro-ro ship, yaitu: ro-ro ship yang beroperasi untuk membawa kontainer, lempengan, atau kargo umum lainnya yang dapat diangkut dengan kendaraan, ro-ro ship untuk transportasi mobil baru (jenis ini disebut PCC-Pure Car Carrier) atau dapat juga mengangkut barang lain yang dapat bergerak, dan ro-ro ferry yang dapat mengangkut kombinasi antara kargo bergerak (mobil dan truk) dengan penumpang.
ROV = Remote Operated Vehicle – Mesin/Kendaraan berpengendali jarak jauh.
Rummage = Dulu diartikan sebagai kegiatan membongkar kargo. Sekarang berarti kegiatan pencarian kapal secara hati-hati dan teliti.
Run Out = Melempar jangkar atau tali tambang dari kapal ke suatu titik tertentu di luar kapal.
Sailing Ice = Massa es berukuran kecil pada jalur perairan yang masih dapat dilalui oleh kapal.
Sailor = Pelaut. Seseorang yang bekerja pada kapal untuk perairan dalam. Kadang juga diartikan sebagai seseorang yang pergi ke laut. Secara resmi diartikan sebagai pelaut yang bekerja pada geladak. Dulu diartikan sebagai seseorang yang memiliki pengalaman di laut.
Sallying = Memutar kapal yang terjebak lapisan es untuk menghancurkan permukaan es yang mengelilingi kapal. Kadang juga dilakukan saat kapal terjebak daratan.
Scrap = Kapal tua atau kapal bekas yang tidak dapat beroperasi lagi yang dijual kepada penadah untuk melucuti bagian kapal dan menjual kembali besi pembentuknya. Saat harga sewa kapal turun, nilai penjualan sisa kapal ini akan lebih tinggi dari nilai jual kapal itu sendiri, terutama jika kapal itu membutuhkan biaya tinggi untuk proses survey khusus.
Scuttle Butt = Tong berpelindung yang bertutup pada bagian atasnya sebagai tempat membawa air bersih.
Sea Battery = Penyerangan terhadap pelaut oleh Master kapal saat berada di laut.
Sea Boat = Perahu pada kapal yang dijaga agar siap diluncurkan sewaktu-waktu saat berada di laut, kadang disebut juga kapal darurat/kecelakaan; kapal kecil yang menyertai jalannya kapal besar untuk menilai performa kapal besar tersebut di laut.
Sea Captain = Master kapal laut. Petugas bersetifikat yang kompeten dan berkualitas untuk menjadi master kapal laut.
Sea Dog = 1. Pelaut tua yang berpengalaman; 2. anjing laut; 3. prajurit Ratu Elizabeth.
Sea Lawyer = Istilah kelautan untuk orang yang suka berargumen.
Sea Smoke = Gas yang naik seperti uap atau asap dari air laut yang disebabkan oleh udara dingin yang berhembus di atas permukaan laut. dapat juga diartikan sebagai asap beku, kabut uap, kabut air hangat, atau asap air.
Seafarer = Seseorang yang berpenghasilan dari bekerja di laut.
Seamanlike = Meniru sikap atau cara berpakaian seorang pelaut.
Second Greaser = Nama populer kuno untuk kelasi kelas dua.
Seiche = Osilasi berperiode pendek pada perairan yang tertutup atau sebagian tertutup, yang tidak disebabkan oleh gaya gerak kapal.
Seismic ship = Kapal yang dapat melakukan pemetaan struktur geologi pada dasar laut dengan menembakkan senapan udara yang akan mentransmisikan gelombang suara ke dasar laut. Gaung dari tembakan tersebut ditangkap dengan alat pendengar/hidrofon yang dipasang di bagian belakang kapal. Kapal seismic dapat menghasilkan data yang merupakan faktor intrinsik dari suatu material yang memerlukan pengujian pengeboran.
Semisubmersible = Instalasi yang dapat bergerak yang terdiri dari sebuah geladak yang berada pada beberapa tiang, yang terpasang pada dua atau lebih ponton. Saat beroperasi, ponton akan diisi air dan tenggelam. Posisi instalasi ini distabilkan dengan beberapa jangkar, tetapi dapat juga dengan perangkat DPE-dynamic positioning equipment. Umumnya memiliki mesin penggerak tersendiri, maksimal berada pada kedalaman air 600 – 800 meter.
Sewed = Sebutan bagi kapal saat tingkat kedalaman air terlalu dangkal untuk pelayaran kapal. Juga sebagai sebutan untuk air yang menyurut yang menyebabkan kapal harus berlabuh.
Shallop = 1. perahu kecil dengan satu atau dua dayung. 2. kapal nelayan kecil yang memiliki layar. 3. sekoci.
Sheet = Tali yang digunakan untuk menyesuaikan atau mengendalikan layar pada kapal layar yang sedang beroperasi.
Shelf-Ice = Es daratan, baik yang mengapung atau berada pada daratan, yang terbentuk dari butiran salju yang telah membentuk lapisan tetapi tidak membentuk gunung es.
Shellback = Pelaut kawakan dan berpengalaman.
Ship = 1. kapal laut; 2. kapal yang memiliki sertifikat pendaftaran. Secara teknis berarti kapal layar yang memiliki tiga atau lebih tiang layar. Pada zaman Victoria berarti kapal yang memiliki paling tidak dua tiang layar pada bagian depan dan belakangnya. Melaut/berlayar berarti menggunakan kapal.
Shipmaster = 1. Seseorang yang memberi perintah dalam kapal. 2. Seseorang yang bersertifikat kompeten untuk memimpin kapal. 3. Marinir ahli.
Shoot Ahead = Melaju dengan cepat. Mendahului kapal lain dengan cepat saat berlayar.
Short Stay = Sebutan bagi jangkar atau tambang kapal, saat panjang tambang yang terjulur tidak sampai setengah dari kedalaman air.
Sighting = Pengamatan dengan mata; memeriksa dan menandatangani dokumen sebagai bukti keasliannya.
Sighting the Bottom = Mengangkat, membalik, atau memiringkan kapal dan memeriksa bagian bawahnya dengan teliti untuk menetahui adanya kerusakan.
Signed Under Protest = Menandatangani sesuatu atas paksaan dan sebenarnya tidak setuju dengan dokumen yang ditandatanganinya, setelah menyatakan ketidaksetujuannya.
Singling Up = Menyimpan tali tambang yang tidak diperlukan, sehingga hanya sejumlah kecil saja tambang rusak yang harus dibuang saat kapal meninggalkan dermaga.
Sixteen Bells = Bunyi lonceng kapal sebanyak 16 kali, yang biasanya dibunyikan pada tengah malam tahun baru. Delapan kali dibunyikan untuk jam ke 24 akhir tahun, dan delapan kali untuk jam ke 00 tahun baru.
Slob = Pecahan es di teluk, atau pada pinggiran gumpalan es yang besar.
Slop Chest = Kotak atau kompartemen untuk penyimpanan pakaian awak kapal.
Slop Room = Kompartemen untuk menyimpan pakaian untuk keperluan awak kapal.
Small Tanker = Tanker dengan berat mati lebih kecil dari 50.000 dwt.
Smelling the Ground = Sebutan bagi kapal yang bagian bawahnya sangat dekat dengan dasar laut dan hampir menyentuhnya.
Snorter = 1. dengusan, orang yang mendengus; 2. angin yang sangat keras.
Snub = Menghentikan tali atau kabel yang sedang diulurkan secara tiba-tiba.
Snubber Line = Tali yang digunakan untuk memeriksa jalannya kapal saat berbelok ke dermaga atau lembah.
Soft Tack = Roti segar.
Son of a Gun = Pelaut yang terlahir di atas kapal perang, yang pernah dipercaya sebagai salah satu faktor penting untuk menjadi pelaut yang baik. Merupakan istilah pujian untuk pelaut yang bekerja dengan sempurna.
Soogee Moogee/Sujee-mujee = Serbuk pembersih untuk membersihkan kayu atau permukaan yang dicat.
Spanking = Gerakan cepat dan lincah yang dilakukan oleh kapal yang melaju atau hembusan angin.
Special survey = Pemeriksaan kapal oleh surveyor klasifikasi kapal yang dilakukan setiap empat atau lima tahun sekali. Pemilik kapal kadang harus mengeluarkan biaya besar untuk perbaikan kapal agar lolos pada pemeriksaan yang keempat atau kelima, atau pilihan lainnya adalah membongkar kapal sebelum pemeriksaan.
Spile Hole = Lubang kecil pada tong untuk masuknya udara saat pengeluaran isi tong.
Spindrift = Sapuan air yang terpisah dari puncak ombak yang disebabkan oleh angin yang kuat.
Splice Main Brace = Mengeluarkan rum ekstra pada pembagian makanan. Suatu penahan, kadang berupa tali meruncing yang disambungkan pada keadaan tertentu.
Spooning = Melaju lurus menghadapi angin dan laut.
Spot market = Pasar penyewaan kapal untuk perjalanan tunggal.
Spray = Air yang memercik di udara sebagai partikel.
Spring = 1. Tali yang terjulur dari bagian belakang kapal ke satu titik di luar kapal. Dengan menarik tali ini kapal dapat bergerak maju. Kadang digunakan kabel jangkar untuk menggerakkan kapal ke depan; 2. kecenderungan bagian depan kapal mendekati angin; 3. pembukaan pelapis; 4. tiang kapal yang patah sebagian.
Spume = Buih laut.
Staith = Alat untuk menaikkan kargo ke atas kapal. Juga merupakan sebutan untuk tempat pendaratan atau tempat pemuatan.
Stanch = Sebutan bagi kapal yang kokoh, kuat, dan tampak tidak mungkin bocor.
Stand-by Vessel = Kapal yang berpusat di sekitar suatu instalasi lepas pantai dengan tugas untuk mengevakuasi kru instalasi tersebut pada keadaan darurat, dan menjaga agar kapal lain tidak mendekati instalasi.
Stave off = Melepaskan sesuatu dengan tongkat, kait kapal, tiang panjang, dan lain-lain.
Stemming = 1. menstabilkan posisi saat melalui sungai atau aliran ari pasang; 2. melaporkan kedatangan kapal di dermaga kepada pengawas dermaga.
Stern Sheets = Bagian kapal pada halangan belakang buritan, atau diantara halangan belakang dan geladak belakang.
Storage = Penyimpanan/pergudangan. Fungsi kapal yang kadang lebih cenderung untuk peyimpanan daripada untuk transportasi kargo. Saat permintaan pasar menurun, kapal dapat menghasilkan keuntungan yang lebih banyak dari fungsi penyimpanan.
Storis = Bongkahan es besar bergerak, yang berumur lebih dari dua tahun, yang meluncur di pantai tenggara Greenland.
Storm Bound = Melempar jangkar atau tidak dapat melanjutkan perjalanan karena cuaca badai.
Stow = Mengemas secara kompak dan aman.
Stretch Off the Land = Istilah lama pada kapal layar untuk berlabuh sejenak.
Submersible = Instalasi bergerak yang dibangun untuk operasi pengeboran di perairan dangkal, yang diturunkan hingga dasar laut dengan kedalaman air maksimal 30 - 40 meter.
Suck the Monkey = 1. menghisap rum dari buah kelapa, dimana rum tersebut dimasukkan ke dalam kelapa dari lubang kecil; 2. menghisap isi tong kecil dari lubang kecil, biasanya dengan menggunakan sedotan.
Suezmax = Kapal dengan berat mati sekitar 115.000 – 200.000 dwt dengan panjang dan lebar maksimal dan didesain untuk dapat melewati Terusan Suez.
Sujee;Suji-muji = Sabun atau serbuk pembersih yang dicampur dengan air bersih; membersihkan cat dengan sujee.
Sun over Foreyard = Istilah kelautan yang berarti “waktunya untuk minum”.
Supply ship = Kapal untuk transportasi peralatan dan perbekalan tambang minyak lepas pantai atau instalasi yang sedang dibangun atau dalam proses produksi. Kadang juga disebut Straight Supply atau Platform Supply Vessel (PSV).
Swab = Alat pel pelaut untuk mengeringkan geladak. Terbuat dari tali usang yang dijerat dengan panjang sekitar 4 kaki. kadang dibuat lebih kecil dan diikatkan pada pegangan kayu untuk digunakan dengan cairan basa untuk membersihkan kapal.
Swallow the Anchor = Meninggalkan laut dan bersiap untuk berlabuh.
SWATH = Small Waterplane Area Twin Hull. Desain lambung kapal yang ekonomis dan dapat melaju cepat, biasanya digunakan untuk kapal ferry cepat atau kapal cepat lainnya.
Sweat Up = Menarik tali untuk menggulungnya hingga ujung.
Swell = Serangkaian ombak yang besar dan kuat yang tidak disebabkan oleh kondisi meteorology di sekitarnya. Biasanya disebabkan oleh angin yang bertiup jauh dari posisi ombak.
Tally Board = Instruksi di atas kapal untuk mendekati kapal yang kecelakaan dengan meluncurkan roket penyelamat.
Tally Book = Buku untuk mencamtumkan daftar kargo yang diterima oleh atau dikeluarkan dari kapal.
Tanker = Kapal yang didesain untuk membawa kargo cair dalam beberapa tanki. Kapal tanker dapat membawa berbagai macam produk diantaranya minyak mentah, minyak hail penyulingan, bahan kimia cair, gas cair, dan anggur. Kapal tanker memuat kargonya dengan mengalirkannya dengan pompa.
Tanky = Bintara laut di Angkatan Laut yang tugasnya mengurusi tanki air bersih. Sewaktu-waktu tugas ini dilakukan oleh petugas navigasi, yang dapat juga disebut ‘tanky’ saat melakukan tugas ini.
TCE = time charter equivalent = ekivalen sewa berdasarkan waktu. Suatu ukuran harga sewa kapal berdasarkan tingkat harga pasar yang dihitung dalam satuan $/ton, disesuaikan dengan waktu penyewaan yang dihitung dalam satuan $/kapal/hari. TCE dihitung sebagai harga sewa dikurangi pengeluaran tertentu yang tidak dikeluarkan oleh pemilik kapal saat kapal disewa, dibagi dengan jumlah hari sewa.
Teem = Menuangkan. Mengosongkan.
Tension Leg Platform = Bangunan terapung atau pelampung yang bermuatan yang terpasang pada dasar laut dengan rantai vertikal, penopang, dan lain-lain. Bangunan ini terjaga kestabilan posisinya dengan daya apungnya sendiri.
Tenth Wave = Ombak ke sepuluh, yang dipercayai akan lebih tinggi dari sembilan ombak sebelumnya. Meskipun benar bahwa efek angin akan membuat ombak saling bertumpuk satu-sama lain sehingga dapat membentuk ombak yang lebih besar, tetapi tidak pernah dikatakan adanya ombak ke sebelas yang lebih besar, melainkan ombak yang ke sepuluh. Di beberapa tempat, ombak kelima lebih besar dari ombak lain secara konsisten.
Thole, Thole Pin = Pasak dari kayu atau besi yang disisipkan pada bibir perahu dayung yang tidak memiliki penopang atau pengunci dayung.
Three Sheets in the Wind = Sebutan bagi seseorang yang berada di bawah pengaruh minuman keras. Atau untuk kapal yang melaju sempoyongan seperti orang mabuk.
Ticket = Bahasa percakapan sehari-hari untuk menyebut sertifikat kompetensi. Umumnya dianggap sebagai nama yang meremehkan, tetapi dengan pengucapan yang tepat akan menunjukkan istilah ini dengan baik.
Time charter = Penyewaan kapal untuk periode waktu tertentu. Pemilik kapal menyediakan awak kapal, perlengkapan, dan persediaan yang diperlukan untuk proses pengangkutan kargo selama kapal dalam perjalanan. Pihak penyewa wajib membayar biaya pergudangan dan biaya perjalanan termasuk biaya tol kanal dan bea pelabuhan.
Tom Cox's Traverse = Pekerjaan yang diselesaikan oleh seseorang yang biasanya tidak melakukan apapun.
Ton-miles = Ukuran untuk berat kapal tanker. Merupakan berat ton suatu kapal yang dikalikan dengan jarak tempuh.
Touch and Go = Menyentuh daratan dengan keadaan seimbang selama beberapa saat kemudian kembali melanjutkan perjalanan.
Trice = Mengangkat dengan menurunkan tali yang terpusat pada suatu tiang atau berkas ikatan.
Trick = Sebutan bagi tugas yang berhubungan dengan navigasi kapal, khususnya pada kemudi.
Turn = Mengikatkan/memutarkan tali pada paku atau pin.
Turn up = Menguatkan ikatan tali dengan memutarkannya pada sekeliling paku.
ULCC = Ultra Large Crude Carrier (pembawa minyak mentah ekstra besar). Kapal tanker laut dengan berat mati lebih dari 320.000dwt, dan didesain untuk dapat membawa kargo berupa minyak mentah.
Under Foot = Sebutan bagi jangkar yang sedang berada di bawah kapal, dan kabelnya kadang naik turun.
Under Way = Tidak tertambat pada dermaga atau daratan dengan cara apapun. Biasa diartikan sebagai bergerak melaju pada perairan/laut.
Unmoor = Melepas ikatan tambatan kapal pada suatu pelampung atau dermaga. Membongkar satu jangkar saat sedang bersauh dengan dua jangkar. Melepas satu ikatan tambatan saat sedang bertambat dengan dua kabel.
Unship = Menurunkan sesuatu dari kapal. Memindahkan sesuatu dari tempatnya.
Up and Down = Sebutan bagi kabel yang terjulur tegang secara vertikal dari jangkar ke lubang rantai jangkar.
Van = Kapal utama yang memimpin beberapa rombongan kapal lainnya.
Venture = Sebuah perusahaan yang menanggung resiko kerugian atas kehilangan sesuatu.
Vessel = Istilah lain untuk kapal yang sering digunakan dalam navigasi.
Vigia = Laporan akan adanya bahaya terhadap navigasi kapal namun belum diteliti kebenarannya.
Vise = Pengesahan atas sebuah dokumen yang telah diperiksa keabsahannya oleh pihak yang berwenang.
VLCC = Very Large Crude Carrier. Istilah untuk kapal pengangkut minyak mentah yang berukuran sangat besar, biasanya memiliki bobot mati antara 200.000 sampai 320.000 ton.
Voyage charter = Kontrak mengenai biaya sewa kapal berdasarkan kapasitas kapal untuk membawa kargo pada satu kali atau lebih perjalanan. Dalam kontrak sewa seperti ini, pemilik kapal membayar semua biaya operasi kapal, termasuk bea pergudangan, kanal, dan pelabuhan, biaya pengemudi, bongkar-muat, dan agensi kapal. Sedangkan biaya pemeliharaan kargo dibayar oleh pihak yang ditetapkan pada saat perjanjian. Muatan kapal dibayar per unit kargo, misalnya ton, atau tergantung satuan yang telah disetujui.
Wake = Aliran air yang tiba-tiba mundur dari kapal yang bergerak. Aliran mundur ini disebabkan oleh gerakan kapal membelah air sehingga air akan bergerak mengisi kekosongan yang diakibatkannya.
Warming the Bell = Membunyikan lonceng delapan kali sebelum dan sesudah waktu tertentu.
Warp = 1. benang melintang pada kanvas atau kain; 2. tambang kapal yang digunakan saat berbelok, biasanya berupa tali yang lebih kecil dari kabel; 3. tali jangkar; 4. tali penambat
Wash = 1. aliran air yang memecah saat dilewati lambung kapal; 2. aliran air yang terganggu oleh baling-baling kapal; 3. belati pada dayung.
Washing Down = Sebutan bagi kapal yang mendekati dan membasahi dermaga dan langsung menjauh melalui jalan keluar pelabuhan.
Watch Bell = Lonceng yang dibunyikan setiap setengah jam untuk penanda waktu.
Water Breaker = Tong kecil untuk membawa air minum ke atas kapal.
Waveson = Barang-barang yang mengapung di permukaan laut setelah terjadi kecelakan kapal.
Way = Kelembaman kapal saat bergerak di air.
Way Enough = Perintah yang diberikan kepada awak kapal saat berada pada perahu dayung, yang menyatakan bahwa perahu tersebut dapat berjalan mulus, dan agar dayung diletakkan di dalam perahu.
Weather Board = Bagian kapal yang menghadapi arah angin.
Well Found = Kondisi kapal saat diperbaiki, disimpan atau saat dicat.
Wetted Surface = Lubang pada permukaan luar kapal yang berhubungan langsung dengan air saat di laut.
Wharfinger = Seseorang yang memiliki atau mengatur dermaga.
Where Away? = Laporan yang diberikan kepada seseorang perihal arah terhadap suatu obyek secara tepat yang telah diteliti sebelumnya.
Whistling for Wind = Anekdot dari tradisi lama bahwa meniup peluit akan menyebabkan angin berhembus lebih kencang.
Whistling Psalms to the Taffrail = Istilah pelayaran yang berarti saran yang baik namun tidak dilaksanakan.
White Horses = Gelombang yang bergerak sangat cepat dengan buih-buih udara yang berwarna putih.
Wholesome = Biasa dikatakan bila kondisi kapal sangat baik meskipun berada dalam cuaca yang buruk.
Wind Dog = Pelangi yang tidak sempurna, atau bagian dari pelangi yang mengindikasikan akan adanya badai.
Winding = Memutar kapal dari ujung ke ujung diantara pelampung atau sepanjang dermaga.
Without Prejudice = Kata yang biasa digunakan saat sebuah pernyataan, komentar atau aksi tidak dilakukan sebagai perwujudan sebuah persetujuan atau ketidaksetujuan, atau mengakibatkan suatu hal dalam sebuah perselisihan, atau di bawah pertimbangan.
Wrack = Hantaman gelombang yang menghancurkan. 2. Rumput laut yang terdampar di pantai.
Yard Arm = Bagian dari pengangkut yang berada diantara bagian pengangkat dan bagian l
uar dari pengangkut.
Yaw = Penyimpangan dari jurusan lurus.
http://www.indonesiaassociate.com/2009/10/kamus-shiping-pelayaran-indonesia.html

Kamus bahasa kapal, istilah bahasa perkapalan, bahasa istilah pelayaran, kamus lengkap bahasa pelaut.


Read Full story

Penting Di Baca Untuk Calon Pelaut

W3 Directory - the World Wide Web Directory
Add to Google
ping.sg - the community meta blog for singapore bloggers
My Ping in TotalPing.com
Ping your blog, website, or RSS feed for Free
www.simbonsolution.com
Free 1000 Backlinks
Free Automatic Backlink
Best Backlinks
daily Bookmarks
Auto Dofollow Backlinks
Backlinks Builder
Dofollow Backlinks
Free Hundred Backlinks

Followers - Ikuti Blog Ini